Kamis, 05 September 2013

Opname, dan divonis 3 tahun... lebih muda!

Batas kemampuan fisik seseorang pasti berbeda-beda, ada yang bisa tetap fit ada juga yang akhirnya drop juga....

Tanggal 21 Agustus lalu saya sakses di opname, ditengah hamil besar yang sudah hitungan 30 minggu, sekitar 7,5 bulanan akhirnya saya tepar juga. Entah sih penyebabnya apa, yang pasti ini karena saya terlalu capai, ples saya ndak bisa mengimbangi fisik saya membawa Bocil yang sangat aktif di dalam perut. Jadi perut saya selalu kencang dan terasa sakit. Setelah diperiksa oleh dokter kandungan–yang kebetulan Rabu pagi prakteknya–saya diminta untuk opname, istirahat bener2 total di RS. Obat anti kencang perut yang saya minum per oral sudah tidak mempan mengatasinya jadi harus diobati melalui infus. Kata pak dokter, kencangnya perut itu menandakan rahim berkontraksi (Istilah dia sejenis kontraksi kecil), jika dialami di masa kandungan belum mencukupi waktu untuk lahir bisa berbahaya, bisa menyebabkan kelahiran bayi prematur. Saya galau mendengar penjelasannya, gak kebayang kalo harus inap di RS pula, si mas juga menyarankan langsung saja dirawat daripada kenapa-kenapa. Yah... saya akhirnya mengikuti saran si mas...

Saya juga mengingat kembali sih, sekitar 2 minggu setelah Lebaran, saya ndak bisa tidur di kala malam hari, badan terasa sakit, terutama perut bagian samping, pinggang, punggung, wah pokoknya jadi banyak ngeluhnya, padahal selama 7 bulan awal kehamilan semua terasa menyenangkan. Eh ya makin tua usia kandungan banyak banget rasa2 gak enaknya dan jadilah saja mengeluh terus dan rasanya mau mewek hehehe... :p Tidur malam gak nyenyak, kurang tidur, badan capai, pagi2 kudu ngantor dan kerjaan menumpuk tepat di hari Selasanya saya juga lembur untuk membuat presentasi di hari Rabu. Rabu pagi terpaksa saya absen karena bangun tidur udah gak merasa sangat2 gak fit. Untungnya kerjaan presentasi sudah saya kemas dalam folder di flashdisk yang saya tinggal di kantor, saya segera mendelegasikan tugas saya ke salah seorang kawan untuk menggantikan saya presentasi hari itu. Ngerasa nggak enak banget sama partner presentasi saya, soalnya mendadak banget saya gak masuknya, ples mendadak kudu opname... hehehe :p maaf yah...

Ini pertama kalinya saya di opname, sebelumnya gak pernah (ini seingat saya sih) gak tahu lagi kalo saya masih balita pernah di opname, entah ya gak ada ingatan blas sih ya... :p Dan ini juga pertama kalinya saya diinfus! Yak ampun! saya kapok diinfus! :(( sungguh menyakitkan buat saya, gak ada nyaman2nya blas! Di suntik atau ambil darah saja saya udah benci banget (iya saya benci jarum) ditambah lagi ini menempel berhari2 di tangan saya... huhuhuhu.... bikin makin mewek rasanya... :((

Si mas menjadi repot, karena harus menemani saya di RS, padahal dia dan tim sedang dikejar detlen, syukurlah kerjaan bisa dipantau dan tim kerja si mas bisa kerja sendiri di rumah tanpa harus ditunggui.
Sungguh jadi makin cinta sama si mas, malam menemani saya di RS, sampai pagi nanti siang sampai sore si mas akan pulang, ambil baju ganti untuk saya, dan mengurus beberapa kerjaan dan pekerjaan rumah, sore hingga esok paginya dia menemani saya...

Terharu, sedih, kasihan, merasa bersalah dan lain-lain bercampur jadi satu dalam pikiran saya. Saya merasa telah merepotkan orang yang saya cinta, saya merasa gagal menjaga kesehatan. Entah ya dalam pikiran saya sebenernya gak pengin merepotkan si mas, tapi semua sudah terjadi. Lebih kasihan lagi kalo ngelihat si mas tidur di kursi di samping saya. Yah saya di rawat di ruang berisi 2 pasien. Ruangan disekat kelambu saja. Cuma tersedia 1 kursi untuk yg nungguin pasien, tapi ya pasti dia gak nyaman dong untuk istirahat atau tidur.. mau bobo bareng di kasur, gak muat, sayanya sudah melebar yang ada bisa2 si mas yang jatuh dr kasur :)) Pernah juga sih sekali dia nekat tidur karena sudah gak nyaman lagi dikursi yang ada saya malah ndak bisa selonjoran... wah pokoknya mesakke banget si mas.. :p
Dan kok ya baru kepikiran kenapa gak bawa alas tidur macem yoga matt atau kasur angin setelah keluar dari RS. :)) Semua karena panik dan gak sempet mikir macem2 jadi si mas juga gak prepare ttg masalah tidur. :p Untungnya sih dia bawa banyak bantal, itu juga atas rikues saya biar bisa nyenyak tidur.

Gimana rasanya nginep di RS? hem.... antara enak2 tapi gak enak juga...
  1. Enak karena makanan terjamin, bersyukur banget gak perlu capek2 masak dan makanan sudah terhidang tepat waktu dan lumayan enak. Cukup lah kalo buat saya yang gak kepengin aneh2, dan makanan RS itu gak buruk kok (lah saya malah doyan) :))
  2. Enak yang kedua, saya benar2 gak mikirin apa2 cuma totally istirahat! walau bosen juga kebanyakan tidur, tapi momen ini emang kebanyakan saya gunakan buat tidur, mengganti tidur2 malam yang kurang beberapa malam terakhir :D saya juga gak disuruh benar2 bedrest sih, kalo ke toilet pun saya tetap bangun sambil bawa2 infusan, alhamdulillah saya tidak mengalami flek, atau keluar cairan aneh2 jadi memang masih disuruh jalan2 sama dokternya...
  3. Enak yang ketiga saya diladenin banget sama si mas atau sama suster RS :)) (ini adalah hal indah! hehehe), pas makan si mas nyuapin saya (aduh ini rasanya bahagiaa banget, jarang2 si mas nyuapin saya lho, ih kok saya girang banget sih) :))) kalo sama suster RS mereka membantu saya untuk bersih2 badan, gak boleh mandi juga sih jadi harus elap2 pake waslap basah diatas tempat tidur. Pas kayak gini berasa banget orang sakitnya karena gak bisa ngapa2in :D
Gak enaknya?
  1. Walau cuma 3 hari 2 malam tapi saya bikin panik keluarga, bapak-ibu-adik dari cinere datang menjenguk, bude juga datang menjenguk, teman si mas juga datang menjenguk. Wah saya bikin khawatir banyak orang... maaf ya... saya jadi ngerasa gak enak... :(
  2. Membuat si mas khawatir, gak pengin banget bikin org yg saya sayang itu sampe khawatir seperti itu.. :(
  3. Diinfus! sakit! belum lagi kalo diinjeksi suntikan di dalamnya huhuhuhuhu bikin pengin nangis!
  4. Gak bisa kemana-mana... hiburan saya cuma hape dengan sinyal di RS yg ternyata byarpet, ih sebel deh kok gak ada wifinya sih ini RS? Ada televisi sih sebagai hiburan, tp saya ndak doyan ntn tipi hehe...
  5. Mbayar tagihan biaya inap dan obat. Yah berhubung ini semua dadakan ya istilahnya dana yg dipakai ialah diluar dari dana yg seharusnya... lumayan bikin kantung duit berguncang :p
Kesimpulannya Sehat itu anugerah, apalagi jika sedang hamil begini. Memelihara fisik untuk tetap fit juga gak mudah, jangan banyak2 pikiran, sering2lah curhat sama masalah (kalo perlu mengeluhlah sama pasangan) mereka ada untuk itu, segala kekhawatiran jgn disimpan sendiri. Istirahat, saya harus sering2 duduk atau rebahan, gak bisa lagi naik busway, padahal ada kemudahan untuk bumil didalamnya, tapi naik tangga halte buswaynya itu terus terang sudah berat buat saya... (saya termasuk bandel, masih naik tangga walau sudah diperingatkan dokter buat mengurangi naik tangga).

Si mas sempat mengingatkan saya, jadi ibu itu memang berat, yah saya baru merasakannya pas hamil besar begini. Iya.. makin berat hehe dan mendadak jadi inget ibu saya di rumah. Kangen ibu, dan rasanya pengin minta maaf yang banyak sama ibu, pasti dulu pas mengandung saya, dia juga kerepotan dengan saya di dalam perutnya.. :'(

Usai rawat inap, saya benar2 stop menyentuh pekerjaan rumah jika emang capek banget, biarin deh berantakan nanti kalo sudah selesai istirahat bisa dikerjakan lagi, ya resiko blum dapet pembantu juga sih... Si mas juga sekarang mengantar saya sampai kantor setiap pagi. Alhamdulillah... gak perlu capek2 antri busway/naik tangga busway :) hehehe...

Nah pulang dari RS kan membawa pulang oleh2 berupa gelang tangan RS, dan baru sadar tulisannya... wakakaka saya 3 tahun lebih muda tertulis di gelang itu :)) hahahaha  kenapa saya sakit tapi kok bahagia, habisnya jadi lebih muda sih hahaha....
Entah ya, padahal yg tertulis di papan tempat tidur RS sih usia sebenarnya dan entah kenapa yang ditangan malah tertulis lebih muda 3 tahun hihihi.. ini maksudnya biar jadi kenang-kenangan yg berkesan kali ya... hehe...



1 komentar:

sabai95 mengatakan...

Semoga lekas pulih dan proses kelahirannya akan lancar ya :-)