Rabu, 24 September 2008

Surabaya oh surabaya......

Setelah baca blognya si Dennyekop saya jadi pengin nulis dengan topik yang hampir mirip....

Kurang lebih saya 6 tahun tinggal di Surabaya, gak kerasa memang tiba2 aja dah 6 tahun...kota yang panas...keras, tapi harganya murah-murah....
panas: ya tipikal kota pesisir, tapi lebih panas di bandingkan Jakarta,
keras: ...ya karena watak orangya memang keras, jadi kehidupan sosialnyapun juga keras (gampang emosian lah...)
dan murah-murah: ....sumpah murah banget, untuk masalah makanan, di sana termasuk murah dan enak, sewaktu kuliah saya masih bisa merasakan nasi bungkus 2000 rupiah, dan teh anget manis 500 rupiah.

saya terus terang kangen dengan itu semua....
terus terang setelah saya kembali lagi ke ibukota yang tidak saya cintai ini saya sempat jetlag dengan semuanya, dengan harga2 makanan, harga angkutan, kehidupan sosial, udara, suasana, tarif parkir dll.

tiba di jakarta tiba2 saya di hadapkan dengan harga makanan yang minimal 10 rebu rupiah sekali makan dan minum. harga teh manis anget pun 2000 rupiah! walah....berapa kalinya tuh?

untuk masalah angkutan, di surabaya tarif angkot (yang di sebut lyn)jauh dekat 2500 ya di jakarta masih sama lah apabila menempuh perjalanan dengan bis, lah kalo naik angkot atau mikrolet? tarif jauh dekat sama sudah tidak berlaku lagi...apa lagi sejak
BBM naik...
tarif parkir, ini mencolok juga nih.... di jakarta tarif parkir jam-jaman, jam pertama 2000 selanjutnya 1000 atau 1500 nah di surabaya, masih berlaku tarif tunggal, parkir mobil 1500 dan parkir motor 500 rupiah saja....
dan itu berlaku di tempat parkir resmi...

kehidupan sosial? ya meskipun watak orang surabaya keras dan kasar namun kehidupan sosialisasinya masih lebih kondusif di banding jakarta...jakarta ialah kota yang individualis
juga saya rindu dengan kata2 cuk, ghateli, asu, jangkrik, jaran , tempik, dan pisuhan apapun ala surabaya.... (duh... kalo di surabaya itu sudah jadi kata sapaan sehari-hari).
pisuhan itupun di tujukan bukan untuk misuh (memaki) tapi juga untuk salam, dan bahasa pelengkap. rindu mendengar dan mengucapkannya....


terus terang saya bahagia banget apabila ada teman saya yang sama2 orang jawa timur, haha baru bisa deh
mengeluarkan magic word itu, wekekekekekeke....

ya.... banyak hal yang bikin saya jetlag setiba saya di jakarta, jadi rindu banget surabaya...
baru 3 bulan di jakarta saja, saya memutuskan main ke surabaya walau hanya beberapa hari...
hunting makanan khas surabaya yang masih bisa di bilang murah walaupun harga sebenarnya juga sudah naik...
tahu campur, rawon bungkul, tahu tek, rujak cingur, bakso malang, lontong balap, lontong kupang, tahu petis, sego bebek, sate klopo, sego krawu, penyetan... wuah..... saya menyebutkannya saja jadi lapar....

terakhir main ke sana kemarin bulan agustus, memang tak bisa wisata kuliner sepuasnya sih.... tapi terobati lah kangen saya akan kota itu...

sekarang sudah banyak berubah, sudah mulai banyak mall dimana-mana
dulu jaman datang waktu tahun 2002 awal mall masih cuma Tunjungan Plaza, Mall Galaxy, Delta Plaza, Jembatan Merah Plaza, Pasar Atum, Marina.
Sekarang sudah ada City of Tommorow, Royal Plaza, Darmo Trade Center, ITC Surabaya, BG Junction, Surabaya Supermall, Pakuwon Trade Center, Surabaya Town Square, Maspion Square, Poin.

Dan sedang ada beberapa gedung yang dibangun lagi... ck...ck...ck... dalam setahun memang ada 11 maal baru yang akan berdiri dan itu berpengaruh besar juga dengan budaya di sana....
konsumerisme, kekotaan, lifestyle....

lama2 saya melihat Surabaya sudah tak jauh beda dengan jakarta, cuma bedanya mereka bicara dengan bahasa jawa, dan cak-cuk...
tapi itu kota yang saya cintai, yang selalu saya rindukan sampai sekarang.....

9 komentar:

tedy mengatakan...

cuk, ghateli, asu, jangkrik, jaran , tempik....

ngerii thoook, bosone...palagi yg terakhir, ya olooo :P

Fenty Fahmi mengatakan...

waduuhhh kangen bu sama surabaya ?? lah ayo ndang berkunjung maneh ... :D

dennyekop mengatakan...

"juga saya rindu dengan kata2 cuk, ghateli, asu, jangkrik, jaran , tempik, dan pisuhan apapun ala surabaya...."


HAHAHAHA...!!! Dasar koe cuk cuk!!

kalau saya dulu dari semarang ke Surabayam kaget! cocotane nggapleki tenan, udah gitu J-TV kalo membaca cerita juga make bahasa kasar lagi AHAHAHA...!!! semakin aneh saya mendengarnya, ngobrol orang surabaya aja udah kayak berantem, apalagi madura, beeeeuh...!
orang solo kalo surabaya tambang pusing lagi dah!

makasih ada linknya :-D

~Agi~ mengatakan...

jah...kata2 makian emang paling nyantol di otak.....

ecchan mengatakan...

huwakakakakak...

yo ancen surabaya kuwi top tenan..
wes tah.. ngangeni tok isine..

oh yo, wes tau ndelok animasine si ikin, sing grammar suroboyo?? nek gurung, budhalo nang youtube, golek'en si ikin atau grammar suroboyo..

heuheuheu...
*i write like this just in case if you miss this languange*

mantebh to suroboyoanku???

daz mengatakan...

tak tambahin ya.. asu.. raimu!!! hakakak

ipied mengatakan...

@ecchan... bu si ikin itu temen kampusku seangkatan, ya pasti dah nonton lah filmnya....

@daz, matheb tenan....

Warkop Troya mengatakan...

Dolan ke warkop lagi ya kakak, kalo ke suroboyo hehehe

rony wap mengatakan...

Halooo yak opo kabar mu cok?? Sek orep ta koen.
Hahaha... Konco lawan ketemu maneh