Selasa, 18 November 2008

menikah, haruskah??

tiba2 hari ini tidak seperti biasanya, di mulai dengan awal yang buruk, bangun telat, berangkat ke kantor telat dan mengalami kesialan di busway.

tapi agak cerah setelah bisa tersenyum bahkan ketawa ngakak baca tret2 gokil di plurk.

tapi mendung kemudian setelah kenapa tiba2 tret di banjiri curhatan yang isinya menikah, punya anak, semua seakan ingin segera hidup berumah tangga. heran kok ya pada cepat amat sih memutuskan untuk menikah?? padahal menikah bukan hal yang mudah, lha wong pacaran saja saya masih ndak becus kok mikir nikah....

bukan sedang in, tapi memang sudah waktu dan usianya mereka, dan saya itu menikah.saya lupa soal umur, serius saya lupa kalo usia saya ini usia yang kata dokter manapun itu usia tepat untuk menikah...

tapi saya masih saja santai, gak kepikiran, sementara undangan pernikahan teman bertubi2 datang... dalam pikiran saya saya masih ingin tidak terikat, ingin sibuk dengan impian saya, ingin main, bukan untuk memikirkan rumitnya berumah tangga. salahkah? berumah tangga itu sulit, bukan cuma menyatukan 2 hati, 2 manusia, 2 karakter manusia, tapi juga 2 keluarga, 2 prinsip, yang itu tak mudah....

saat menikah kita harus mandiri, tak bisa lagi bersembunyi di balik orang tua kita, kita benar2 akan di lepas menuju kehidupan baru, saya belum siap akan itu, so dilematik....

satu yang bikin saya tiba2 memikirkan ialah kedua orang tua saya sudah berumur lanjut, sudah tidak muda, dan mungkin sudah menginginkan saya (walau mereka gak pernah meminta, bicara atau membahas)...

kira2 kalau mereka tahu kalau dalam pikiran saya tidak memutuskan unutk menikah, apa ya reaksinya?
sumpah saya gak ingin bikin ibu saya bersedih dan menangis, atau bikin bapak saya kepikiran tentang saya....

tapi... menikah itu tak mudah, tak sederhana, dan tak segampang itu untuk bilang i do....

6 komentar:

luvie mengatakan...

gak salah kok, pied..

wajar lo mikir gitu.. gue juga pernah mikir gitu.. ada masa di mana gue mikir gue gak mau nikah.. merasa melajang adalah keputusan terbaik..
tapi nanti ada saat2 juga dimana ketika elo menemukan seseorang yang lo pikir bisa di ajak "bekerja sama" untuk berumah tangga, elo mungkin akan berpikir lain..

mungkin belum saatnya.. sekarang di nikmatin aja semuanya.. tapi jgn pernah menutup diri, hati dan pikiran lo atas sebuah "kemapanan"..

just enjoy our life, dear..

EggHead mengatakan...

wow pied, nice blog you have here.
salam kenal ya :D
sorry cant give you any decent comments for now

snepylone mengatakan...

sebuah pemikiran yang dewasa.. tentang pernikahan.. kalo gw sih blm siap buat merid, ngurus diri sendiri aja blm bener..

pandi merdeka mengatakan...

wahh curhatan ... hihihi... ternyata ipied diem diem ... ~kabur

ecchan mengatakan...

gw stuju ama luvie, pied..

emang ada saatnya kita nggak pengen nikah.. aku dulu malah gak pengen nikah sebelum umur 30.. pengennya 30 keatas gituh..

then.. when i met this person..
mboh kenapa kok kayaknya ayo2 ajah..
emang pemikiran kamu yang ribet dkk selalu terngiang setiap saat...

yang jelas.. nikmati hari2mu.. gak usah dipusingin.. ntar ketika kamu menemukan that person.. kamu akan ngerti kok knapa mereka bisa kayak gituh ;)

212 mengatakan...

Yang kamu butuhkan hanya seseorang yang bisa membuat kamu benar2 percaya..benar2 terjaga...yang tau bagaimana untuk tetap meneduhi kamu bagaimanapun keadaannya..tanpa pamrih...seseorang yang benar-benar bisa membuat kamu tenang ketika semua perasaan kamu berikan padanya..tanpa kamu merasa takut lagi terlalu mencintai


jauh di dalam diri kamu...kamu merindukan Pernikahan vied.....

212