Sabtu, 12 September 2009

Kembang api

Ditengah kemacetan malam hari di hari jumat, angkot saya berhenti tepat di sebelah kios kecil penjual kembang api dan mercon. Tampak seorang anak perempuan seusia teka merengek pada kedua orang tuanya minta di belikan kembang api.


penjual kembang api, menjamur pas bulan puasa dan tahun baru


Saya lalu teringat waktu kecil juga suka merengek pada bapak buat membelikan saya kembang api yang besar dan panjang. Bapak akhirnya membelikan juga pada saat perjalanan pulang dari kantor. Saya senang bukan main. Dalam pikiran saya waktu itu “asyik nanti malam main kembang api” sambil melompat kegirangan dengan membawa kotak berisi kembang api..menari


Saya suka kembang api, jauh lebih suka daripada mercon atau petasan. sengihnampakgigi Kalau mercon menyisakan sampah, dan asap dari bubuk mercon yang saya kurang suka baunya. Mercon sensasinya cuma sebentar, beli 1 dan mahal tapi cuma bisa dinikmati beberapa detik saja.



Sedangkan kembang api, saya suka bentuknya pada saat menyala dan terpercik, indah seperti bintang, atau bunga tetes. Satu kotak isinya banyak bisa 10 atau 12 buah, lalu bisa dinyalakan satu2 atau bahkan sekaligus. Kawatnya yang lentur bisa di bengkokkan dan disangkutkan di dahan2 pohon depan rumah dan melihatnya sampai habis. ihikhik


Saya kurang suka memegangnya percikannya selalu mengenai tangan saya, rasanya seperti gigitan semut, saya takut tapi suka hehehe… biasanya kalau apinya sudah mulai naik merambat kearah atas saya selalu memberikannya ke bapak dan membiarkan bapak memeganginya sampai habis.jelir


Bisa menikmati main kembang api cuma saat bulan puasa, lebaran, dan saat tahun baru. Ah mengingat itu semua, saya jagi pengin cepat lebaran dan berkumpul sama saudara dan keponakan buat main kembang api, mercon dan petasan sama-sama. Hehehe peace

Kalau kalian gimana? Pengalaman apa nih tentang kembang api, mercon dan petasan? soal

gambar diambil dari sini dan sini

9 komentar:

e-no: si nagacentil mengatakan...

sbagai anak kecil yang penakut, mainan "berbahaya" yang aman ya kembang api hihihi..
Petasan, paling banter yang bentuknya kayak peluru dan diketok2 bunyi itu.. selebihnya cuma bisa ngumpet ketakutan (#^_^#)
gak tau knapa, trio kembang api-petasan-bola api selalu jadi mainan anak-anak di jaman gw kecil dulu.

belgaman mengatakan...

tah kenapa ga suka juga ama mercon dan petasan.

Sekarang mungkin kembang api yang model pijar dah banyak ditinggalin yah, dulu inget sering beli yang panjang n bgitu nyala, digantung di pager *cemen mode on* :D

Miss the old time

ipied mengatakan...

@belgaman: emang sekarang kembang api model apa lagi kalo gak model pijar? sekatang paling laku kembang api yang bunyinya pretek2 di langit itu loh.... yang muncul bentuk kembang, bisa meluncur munting2 :))

@iya kalo yang bunyinya menakutkan gw juga ngumpet dan tutup kuping biasanya :)) lah gak bisa denger dong bunyi petasannya terus buat apa di beli? wekekekeke

Fenty Fahmi mengatakan...

samaaa ... aku suka banget kembang api, pengen banget beli lagi, tapi kaya' gitu serunya rame2 bareng keluarga sama temen :D

dulu jaman waktu sering ke banyuwangi yang daerahnya masih perdesaan gitu seru masang kembang api, soalnya daerahnya remang-remang, hihihi, kangeeennn ....

Bandit Pangaratto mengatakan...

Iya, saya juga lebih suka kembang api...
lebih seruuu...
klo ttg mercon,..
pernah nih beli mercon sebungkus isi 12 atau 10 gtu... pas di coba satu duarrr... keras kali bunyinya...


Nah, kami bawa sisanya ke ladang, mau main petasan disana...

dan saat mau memetaskan(?) petasan, ternyata oh ternyata.. petasannya dah masuk angin...


mana hari itu gak bawa antangin lagi..
huuhhh

Kabasaran Soultan mengatakan...

Meski masa-masa itu dah lama berlalu ...tetapi saya masih dapat merasakan gembiranya main kembang api... bahkan aromanya masih bisa saya rasakan sampai saat ini.
Kembang api memang meninggalkan kesan indah.

luvie mengatakan...

gue suka main kembang api.. tapi bukan petasan.. suka saat kembang api menyala, memercikkan bunga2 api.. terasa meriah. menyalakan api semangat dalam diri..

belgaman mengatakan...

@ipied:yups kembang api skarang lagi model yang "meledak" di udara.

tikapinkhana mengatakan...

paling suka dulu maen kembang api sama yang model air mancur *sejenis petasan ato kembang api kurang tau*
trus ada lagi yang sering dimaenin dikampung pada masa kecil semacam mercon dari bambu buatan gitu :)