Minggu, 06 Desember 2009

100kata


Baru seminggu gak posting eh udah ada yang nanyain apdetan ihikhik *halah emang siapa yang mau nanya coba* maaf hehe sya sibuk dengan kerjaan saya dan penilaian rapor akhir tahun saya yang menyedihkan dan mengecewakan. Ah tapi sudahlah bukan itu kok yang mau saya tulis hari ini. sengihnampakgigi

Saya mau menunaikan tugas saya buat mereview lagi hehe seperti biasa sebagai blog curhatan yang sebagian besar isinya review, maka saya bebas menulis apapun dong hehe..


Saya pertama kali bertemu buku ini di Gramedia Cinere, tertarik dengan judul
100 kata. Dan lagi setelah saya buka WAW, konsepnya boleh banget. Yaitu menulis cerita pendek hanya dalam 100 kata. Saya mendadak jadi teringat pelajaran mengarang jaman SD yang membatasi penulisnya dengan jumlah kata dalam karangannya. *Berhubung saya tukang ngecap, kadang aturan jumlah kata itu gak saya pedulikan adanya jadi bermeter2 tulisan saya* gelakguling Eh tuh kan ini maksud tulisan dan mbeleber... back to topic lagi!

Buku ini ditulis oleh 8 orang penulis/blogger/apapun bergron kerjaan mereka yang ikut tergabung di milis 100kata, dan di blog 100kata. Milis tersebut menerima postingan-postingan cerita dengan jumlah kata seratus (tidak kurang tidak lebih), dari siapapun yang berminat menulisnya. Setiap cerita yang masuk ke milis ini akan melalui proses penyaringan yang termasuk di dalamnya penghitungan jumlah kata. Jenis karya terbatas pada selain yang mengandung SARA. Nah dari cerita2 masuk itu dipilihlah dan di bukukan jadi buku ini Kumpulan Cerita 100 Kata.


Seperti yang saya bilang tadi, idenya menarik, dan menurut saya yang tukang ngecap ini nulis 100 kata ini gak mudah lho! Gimana merangkainya agar menjadi sebuah cerita yang menarik dan bukan merupakan penggalan dari sebuah cerita panjang. Dan persis seperti saya duga, pasti kuncinya ialah di twist pada akhir cerita, yang akan menghidupkan cerita itu. Setelah saya baca ya semua cerita selalu mempunyai twist yang unik di akhir cerita, ada yang tidak terduga, ada yang sudah saya duga, ada yang menarik, ada yang sedih, pokoknya bermacam2. Seperti menonton film pendek, kesukaan saya *halah*
jelir,cerita2 tersebut ibarat menonton film dengan durasi 10-15 menit. Sederhana, singkat namun sampai pada penonton. Cuma butuh premis cerita dan ditwist pada akhir cerita dan voila! jadi!

Jadi apa bikin cerita 100 kata itu mudah?

Eng... tergantung, tapi tidak buat saya. Dan saya benar2 menikmati cerita 100 kata ini. Ada 1 cerita di buku itu yang saya suka banget, nih saya tuliskan ulang ya..

Aman
oleh Hotma Juniarti

Bu, kenapa sih Bapak dikubur?
Bapakmu sudah meninggal, Le.

Meninggal itu matanya merem ya, Bu?
Iya nggak melek lagi.

Nggak bisa liat?
Nggak bisa, kenapa tho?

Bapak nggak liat Ali manjat pohon lagi ya Bu?
Ndak bisa...

Ndak liat Ali main layangan?
Ndak bisa...

Ndak liat nilai rapot Ali Bu?
Ya ndak bisa.

Aman Bu? Bapak ndak marah-marah lagi, ya?
Iya Le...

Asiiikkk, Ali bisa main-main terus ya, Bu?
Ya ndak kan bapak ngawasin Ali dari sorga.

Sembunyi kelihatan Bu, dari sorga?
Iya

Tutup pintu kelihatan nggak Bu?
Kelihatan Le...

Kalau Ibu sama Bang Johan ngunci kamar, kelihatan juga Bu?
Oh iya para pembuatnya sekarang sedang mulai membuat lagi cerita dalam 140 karakter loh! berani terima tantangan itu? kalo berminat silakan join deh di blognya hehehe... saya masih gak habis pikir jika 140 kata itu apa yang akan dituliskan ya? ihikhik

16 komentar:

alisyahsamosir mengatakan...

salut,,, pening juga ngecek kata yg digunakan tepat 100 ato lebih/kurang. Eh, btw cerita yang di-quote kok bawa2 namaku yak? :D

snd mengatakan...

AW..thank you reviewnya, vidya :)

-sindy/nurkastelia

snd mengatakan...

ngomong2... kl boleh tau, vidya SDnya di mana ya? ...agak penasaran soalnya mirip sama temen sd dulu :)

ipied mengatakan...

@alisyah: hahaha ge-er aja kamu ali... iya nanti diawasi bapak dari surga loh kalo kamu nakal! :))

@snd: sin.. hihih kita kan satu SD dulu :)) gw langsung tahu pas baca nama panjangmu berasa familiar, ya tuhan! ini kan Sindy! hihihih :D ahhh senang baca bukumu sinn :)

yati mengatakan...

woooh...mirip flash fiction ya? *bener ga ya tulisannya?* pokoknya ada aturan jumlah kata yang dibolehin. dulu sempet diajak sebelum bukunya terbit tapi sama, saya juga bingung gimana nulisnya. ini kan bukan cerpen yang dipendek2in ya....susah dan belum pernah mencoba :D

snd mengatakan...

@ipied
NAH KAN BENER! HAHAHAHAHAHA. ASIIIK KETEMU TEMEN LAMA. thanks yaaaa vid udah direvieeww :D:D:D review lo gue link di facebooknya 100kata :)

@yati
iya emang kategorinya flash fiction :)
ga susah kok bikinnya.. cuma menantang hhahahahah.

Dhe mengatakan...

jadi penasaran ne ama 100 kata..
coba cari ahh bukunya..

Cloud mengatakan...

hahha. bisa kayk gitu ya.. luchu juga.. :D

elmoudy mengatakan...

haha... bisa bikin kreatip nulis yaa..
asyik juga... latihan nulis dari hal yg simpel dulu...lama2 nulis jadi 1 juta huruf.. waaaa

elia|bintang mengatakan...

sekarang kalo ga kreatif emang ga akan kemana2 ya.. cerita 100 kata ini idenya bagus banget. kl 140 karakter itu susah banget kyknya ya.. twitter banget! :p

wongiseng mengatakan...

Bayangin tampang ibunya setelah pertanyaan terakhir si tole :))

dhodie mengatakan...

Menarik. Tertarik. Tergelitik.

Ngakak baca pertanyaan terakhir anaknya :-P

Kabasaran Soultan mengatakan...

Mantap deh ....
Segera meluncur kesana

Fenty Fahmi mengatakan...

wah 140 karakter, macam twitter aja XD

duh gak sempet baca buku sekarang ini :(

ipied mengatakan...

@yati: iya mbak seperti yang dijelaskan sama Sindy cerita pendek itu masuk dalam flash fiction :D ayo mbak di coba, nanti saya baca *dan juga saya cacat tentunya*

@snd: iya sin... makasih ya.. hihihih lucu ya kita malah ketemu gara2 buku! :D

@Dhe: apakabar? waahhhh lama gak nongol *peluk-peluk*
Silahkan di cari bukunya semoga di Aceh ada ya...

@Cloud: menarik kan?

@elmoudy: dari yg sederhana dulu baru beranjak ke hal yang rumit :D

@eliabingtang: yup twitter, plurk banget. tapi bisa gak kamu? hehehehe

@wongiseng: iya saya juga pas baca ngakak :)) anaknya polos bener...

@dhodie: *toss* sama!

@Kabasaran Soultan: mending beli bukunya dehhh :D

@Fenty Fahmi: di catet terus di beli deh bukunya, bacanya nanti kalo tesismu dah kelar :D

dilla mengatakan...

err... ini kamu baru beli pied? kalo iya kok ya barengan ya? aku tuh minggu lalu baru beli buku ini, itu juga nemunya nyempiiil bgt di gramedia.. ehh..mau posting, dirimu udah posting aja hihihihi...