Selasa, 08 Desember 2009

JIFFEST 2009 [dengan segala kekurangannya]


Jiffest berumur 11 tahun, dipenghujung tahun ini. Acara yang berisi pemutaran film2 internasional bergengsi berlangsung dari tanggal 4-12 Desember 2009. Dulu tiap tahunnya jiffest di putar di berbagai tempat dan pusat kebudayaan di Jakarta. Tapi tahun ini hanya dilangsungkan di satu venue saja yaitu Blitzmegaplex Grand Indonesia. Sangat di sayangkan sih, jadi tidak bisa pindah venue, tapi menjadi lebih efisien untuk koordinasi para panitia dan menguntungkan untuk para penontonnya gak usah pindah2 tempat. Jadi dari siang sampai malam bisa nonton film2 jiffest sampai mabok!

Sang Pemimpi, masih novel dari Andrea Hirata, diangkat menjadi film dan menjadi film pembuka Jiffest tahun ini. Sayangnya hanya invitation only, tiket khusus untuk para orang penting saja. Sedangkan diputer untuk umum serentak di Indonesia pada tanggal 17 Desember 2009.

Saya mau berbagi tips untuk nonton Jiffest tahun ini, mungkin bukan cuma tips sih soalnya akan saya sisipkan dengan kritikan hihihih :D

Tiketing
Dikarenakan metode tiketing yang rada antik, ada konsep tiketing early bird, member only dan umum, kita harus rajin2 ngecek di web jiffest.org tentang tata cara pemesanan tiket film. Jadi pertama2 tiket di buka untuk para member Blitzcard dari tanggal 24-27 November, harga tiket dapet diskon 25 %. Lalu baru di buka untuk umum namun early bird tanggal 28 November-4 Desember, harga diskon masih tetap sama. Dan dijual juga untuk hari H dari tanggal 5-11 Desember, namun haraga tiket sudah tidak diskon lagi.

Coba deh bayangin jika semua member Blitzcard memborong semua tiket, apa jadinya yang untung2an beli di hari H minimal 15 menit sebelum pemutaran dimulai? Belum lagi antrian yang mengular panjangnya. Karena antrian dicampur dengan antrian film2 Blitz lainnya. Disinilah eksklusifitas Blitz bermain, dan saya kurang setuju dengan konsep tiketing macam ini. Belum lagi pembagian tiket untuk Free Movie (film2 yang gratis) waw.. itu ngambil tiketnya seperti rayahan Grebek 1 Suro di Solo maupun Jogja. Panitia membagikan tiket yang tidak bernomor kursi itu, para peserta langsung ambil dan itu terjadi 1 jam sebelum film di mulai.

Sebentar? tidak bernomor kursi? iya betul, dan apa yang terjadi? Satu jam sebelum studio film dibuka para penonton sudah antri mengular panjang dengan manis di depan pintu. Yak betul posisi antri menentukan prestasi pemilihan kursi pada saat menonton. Jadi bagi yang datangnya telat... selamat yah, anda bisa dipastikan akan dapat kursi minimal 3 deret dari depan layar! Sangat baik untuk mata anda!

Teknis Pemutaran
Namanya juga Jiffest (Jakarta International Film Festival) dari kepanjangannya saja sudah terlihat kalo ini festival film berskala internasional, bukan cuma filmnya yang berisi film2 internasional dan lokal, tapi rasa, aura dan segala halnya harus berstandar internasional dong...
  1. Gedung, memilih Blitzmegaplex GI. Jelas sudah internasional.
  2. Pelayanan? Biasa saja standar pelayanan bioskop umumnya di jakarta.
  3. Teknis pemutaran? Amat sangat parah dan jauhhh dari festival film internasional.
Jika dibandingkan dengan festival film LOKAL dan KEDAERAHAN macam Festival Film Purbalingga, Surabaya 13 Film Festival, maupun Festival Film Pendek Konfiden. Masih sangat jauh sekali! Okey apa uneg2 saya untuk masalah teknis ini? banyak! Film terputar tanpa subtitle inggris (padahal film yang saya tonton film Swiss), film terputar ulang 2 kali dan panitia tidak sadar sampai film tersebut berputar sekitar 3 menit, sound hilang dan giliran sound muncul malah lagu dugem yang bukan bagian dari film, banyak "iklan" (merek DVD player muncul di layar, macam Sony, Akira, dll).

Lantas apa mereka selayaknya panitia minta maaf akan kesalahan2 yang terjadi itu? Sama sekali tidak. Beberapa penonton harus turun dari kursi, komplen ke panitia langsung, pada saat terjadi kesalahan teknis tersebut.

Saya terus terang kecewa banget dengan Jiffest tahun ini, apa para teknisi pemutaran tidak ditatar dulu ya, bagaimana menyuguhkan sebuah pemutaran yang baik? Lalu apa para penonton bisa menikmati dengan nyaman? Hahaha... saat pemutaran sesi Swiss Shorts banyak yang memilih keluar dari studio sebelum pemutaran berakhir.
Apa ini cuma terjadi pada pemutaran satu sesi film saja? Tidak setelah saya mengikuti sesi berikutnya tetap saja kesalahan kembali diulangi lagi. *tepok jidad*

Ini mungkin cuma keluh kesah sorang penonton Jiffest, mungkin saya yang terlalu perfeksionis, tapi wajar kan jika saya pengin yang terbaik? Semoga masukan ini bisa jadi cambuk semangat untuk Jiffest tahun depan agar jadi lebih baik. Apakah saya cuma bisa ngomel2 disini? tidak saya juga sudah komplen kok ke panitianya kebetulan saya kenal salah seorang dari mereka dan saya langsung mengungkapkan apa yang saya tulis di atas.

Saya sengaja menuliskannya di sini biar yang belum nonton tahu kondisinya, tahu bagaimana kalo mau nonton jiffest tahun ini, dan tidak kaget atau bahkan kecewa berlebih, karena keadaanya memang seperti itu :D hehehehe....

18 komentar:

lukman mengatakan...

aw aw aw aw (hassle) masa sampe segitunya ya, yah eniwey, lanjutkan kritik dan sarannya pus (rock)

dhodie mengatakan...

parah amat :hammer:..

Malu ah sama label Internationalnya. Untung gw belon nongton Pied. Tapi pengen nongton Balibo sih

jumbo mengatakan...

suka kata2 "tiket khusus untuk para orang penting saja" pake garis *kesannya ga bgt* (haha)

ridu mengatakan...

BENER BANGET!! AKU SETUJU!! ada ekskulivitas buat si member blitz gitu dan juga kualitas pemutarannya gak bagus banget deh.. gak nyaman pokoknya kemarin juga suara kresek2 gitu dan diputer dari awal lagi :|

dilla mengatakan...

pantesan denger2 banyak yang bete nonton jiffest. trnyata segitu parahnya tho??
duh jadi males, ngapain juga bela2in nonton kalo gitu ya..
ya mudah2an taun depan lebih baik lagi deh..
urusan ticketing model gini, daku dari pertama udah males duluan, mbok ya kaya tiket biasa aja gitu lhoooo...

ipied mengatakan...

@lukman: hehe gw bawel banget ya man? (jadi malu)

@dhodie: iya dod bisa kamu bayangkan yg datang bukan cuma orang lokal, tapi para ekspatriat, bule amrik, eropa, china, jepang, india, byuh..byuh....

Balibo? susah dapet tiketnya, jadi film yang paling di cari soalnya. Saya aja ndak dapet tiketnya.

@jumbo: hehe.. ya aslinya saya sirik banget sama orang2 terpilih itu :( ada beberapa film yang saya suka ehh ternyata invitation only juga. Siapalah saya :p

@ridu: ah kamu juga mengalaminya ya? padahal kamu nonton film2 pendek indonesia lho.. ternyata perlakuan juga sama ya... film terputar ulang lagi :|

@dilla: jangan males dil, kalo saya sih walau mau ngomel2 karena kurang puas dg ini itu saya tetep mau nonton. Lah filmnya gak salah kok, malah filmnya bagus2 :D

kucingusil mengatakan...

iya, salahkan panitianya terutama meletakkan film untuk kompetisi film indonesia di siang hari pas jam kerja

*pundung*

clingakclinguk mengatakan...

separah itukah? emang tiketnya murah ya? kok sampe kayak diselenggarakan ala kadarnya bgitu?

seumur2 belom pernah nonton jiffest, lagian saya juga bukan type movie mania, hehehe...

mata mengatakan...

seumur umur lom pernah nonton jiffest... ngga gaul ya sayanya :(

yati mengatakan...

ih....dari awal saya udah protes:
1. kenapa sih cuma di satu tempat?
2. tempatnya blitzmegapleks pula, ga festival banget, tapi eliti
3. susah dapet tiketnya

sampe skrg belum nonton satupun. cih!

Ardhiansyam mengatakan...

pengin nonton, tapi jauuuuuuh :D

Didien® mengatakan...

sayang banget blm pernah datang acara jiffest...kapan yah bisa kesana?mo mabok film dari pada alkkohol hehehe

Caride™ mengatakan...

sayang banget jauh dari sini euy...

d-Gadget™ mengatakan...

nonton aahhhh...pasti rame bgt tuh..

bakulrujak mengatakan...

konon film-film yang diputar di jiffest bisa ditemukan bajakannya di trotoar2 ?

rizky mengatakan...

sayah belom pernah liat.. tapi bolehlah jika kapan2 sayah liat :D apa salahnya

Anonim mengatakan...

Gw kan kerja di JiFFest, jadi gw mau minta maaf atas kekecewaan loe yah sekalian mau coba ngejelasin dikit.

1. JiFFest tahun ini masih harus ngehadapin masalah budget yang besar, jadi kalo ada venue yang mau ngesponsorin jiffest dengan memberi tempat gratis, itu sangan membantu. Justru jiffest harus berterimakasih sama blitz, kalau nggak disponsorin blitz, nanti jiffest gak ada :)Dan bikin acara di satu venue aja juga bantu kurangin biaya operasional.

2. Di Blitz, ruang server/projector itu strictly hanya bisa dimasuki sama staff technical blitz. We rely on them for technical matters, cuma bisa kontrol dari bawah, itu juga mesti ngomong sama ke usher mereka yang pake HT. Ternyata jadi banyak dapat pelajaran dan masukan karena komunikasi ke ruang projectionist kok jadi susah ya. Sering gak ada yang jagain. Hihi. Kita evaluasi tiap hari kok.

iin mengatakan...

saya kemarin termasuk yang nongkrongin blitz juga buat jiffest. dari 8 film yg saya tonton, alhamdulillah ga ada yg mengecewakan dari segi cerita, hingga teknisnya. ga ada yg macet, aplagi ga ada subtitlenya.

tapi saya setuju banget dengan beberapa kritik yang disampaikan diatasa. hwahahaha

saya jadi bela2in punya blitzcard biar bisa beli early bird saking takut keabisan. (penting ya?).. saya kangen nonton jiffest di masa lalu. waktu di jakrta teater dan EX 1 bioskop isinya org ntn jiffest semua. like one big happy family. kalo skrg, mungkin crowdnya udh nyampur2 ga jelas.. lebih memudahkan.. tapi masa-masa susah akan lebih memorable kan ya???

salam kenal :)