Rabu, 04 Juni 2008

suatu petang di tengah kemacetan blok m

kemarin sore, bad day saya...

hah... stress, kerjaan menumpuk, gak kelar-kelar dan sudah di tagihin senior saya..
pulang, dengan mata lelah karena terlalu banyak menatap monitor kompie kantor...
akhirnya saya menyerah pulang jam setengah 6 sore itu.
saya pulang biasa menunut teman kantor saya, saya menunut sampai blok m..

waduh, muacet banget!!!! kalo di daerah harmoni, macet biasa lah, pas sampe di bunderan HI bujug buneng!!!!!.... padet banget, sampe motor teman saya harus sibuk melipir
kanan, dan kiri.
sedangkan saya duduk sambil terkantuk-kantuk...
kelelahan yang amat sangat hari ini rasanya bikin saya pengin di manja, jadi lebih emosional dan penginnya semua segera berakhir....

sampe blok m, saya segera bergegas menuju warung mi aceh langganan saya di terminal. perut saya gak bisa di ajak kompromi, harus segera diisi...
sampe sana, beuh!!! sedang jam rame2 nya nih....tapi untunglah saya dapet tempat di pojokan..(hiks kasian banget gw, duduk di pojokan, sambil makan sendiri sementara, om-om yang makan di situ menatap saya dengan tatapan nakal! asem!!!)
saya memesan, martabak aceh...tiba2 saja kepengin merasakannya lagi.gak pake lama makanan yang saya pesan langsung dateng.
bersamaan dengan sang kuda nil telpon eh salah sang pacar... telpon cuma bentar, bicara singkat-singkat, gak lama-lama, dan selesai....
hah... kok bentar banget? biasanya juga panjang kali lama kali lebar?

perubahan ini bikin saya makin sakit kepala...
okey...
saya bersabar, dan saya menikmati martabak saya, selesai, saya mencari metromini kesayangan saya...
jam waktu itu jam 7 malem.perjalanan macet banget di prapanca butuh waktu lebih dari 15 menit untuk keluar dari terminal blok m sampe kantor walikota jakarta selatan di daerah prapanca, padahal kalo lancar, 5 menit saja cukup.
dan ada 3 pengamen yang mewarnai keruhnya petang itu..

naiklah ibu2 lusuh, menggendong anaknya yang masih kecil, bawa kecrekan dan menyanyi dengan suaranya yang ngalor ngidul, di tenagh2 aksinya, sang anak menangis minta minum..
langsung tanpa sungkan di keluarkanlah buah dadanya sebelah ke muka umum, dan menuyusulah anaknya sampai tertidur, lagu masih berlanjut dan akhirnya selesai, dengan teks lagu yang hanya diulang2.
saya miris melihatnya, prihatin dan apapun namanya itu..sumpah saya kasihan melihat anaknya yang terlihat kelelahan(saya hanya berpositif thinking saja kalo itu memang anaknya)...
bukannya saya tak mau membantu, tapi kalo saya memberikan uang 500 atau 1000 apa saya berarti telah membantunya? telah meringankan beban di pundak ibu itu?atau apakah kepingan receh itu bisa bikin dia bahagia?
saya rasa bukan itu jawabannya, dan bukan itu cara menolongnya...apa kalo saya berikan kepingan itu hidup dia lantas akan berubah jadi mapan??
tapi, saya belum mampu membantunya,kecuali memberikan kepingan itu dan doa, semoga hidupnya tak lagi seperti itu, dan anaknya dapat hidup lebih layak..

pengamen yang kedua, seorang bapak2 seusia 40 thnan, dengan wajah cerah jenaka, berpakaian rapih tapi bukan necis, membawa ukulele..saya mendengar dia kurang jelas, lantaran saya menyumpal kuping saya dengan earphone.
tp saya tahu dia mengomat kamitkan salam pembuka yang jenaka dengan suara lantang..
lalu bernyanyilah sang bapak, suaranya enak, merdu, dan cara menyanyinya jenaka penuh ekspresi dengan jogetan-jogetan yang menggelikan.
lagu yang di nyanyikan yang bikin saya heran, lagu anak muda masa kini, say lupa judulnya tapi saya familiar dengan lagunya.

penutup lagu dia sempat berbicara beberapa saat dgn celetukan2 khas dirinya.

saya salut dan takjub lihat perjuangannya, saya memberikan beberapa keping uang 500.. dan dia senang sekali, beberapa penumpang lain juga memberikannya..

yang ke tiga yang naik bukan pengamen, tapi tukang minta-minta, tangannya mengalami kecacatan jarinya tidak utuh yang tersisa hanya buku-buku jarinya..pria, berbaju lusuh dan bertopi..membawa kantong meminta-minta..
tapi setelah dia sampai deretan saya dia langsung berlari pergi malu (bukan-bukan malu sama saya, bukan malu gak pake baju, bukan....)
dia malu dengan orang sebelah saya, bapak2 usia 50 tahun dengan baju batik khas sumatra warna hijau, celana bahan, pake sepati pantovel, pake jam tangan, bawa tas kerja, berkacamata dan berpeci... tampak rapih dan bermartabat.namun dia tidak sempurna,
tangannya menggenggam tas kerjanya dengan kepayahan... yah tangannya persis seperti peminta-minta tadi...cacat..

ternyata setelah kuingat2 lagi ada satu peminta2 lagi anak kecil, wanita, berbaju lusuh, rambut sebahu warna merah, dengan umbel di hidungnya..menyeret badanya, kakinya dengan tangannya, ya anak itu mengesot, menengadahkan tanganya yang dingin menyentuh tiap penumpang, mengharapkan receh..
saya bingung, miris, takut, jijik, dan iba sampai saya tak mampu mengeluarkanya uang kepikan lagi, akhirnya ia pun mengesot turun dari metro saya.

banyak kejadian dalam satu hari, ditengah pikiran saya yang makin sumpek. akhirnya hari saya ditutup dengan metro saya mengeluarkan asap dan mogok di jalan antasari...... bages.....
semakin sempurnalah kesialan saya hari itu...
saya sampe rumah malam, jam 9 lewat, badan pegal dan langkah terseok-seok...

damn! saya ingin sekali minum susu putih dingin dan bercinta dengan sapa pun itu....

2 komentar:

Smaragdina mengatakan...

wah postingan mbak ipied 3 terakhir ini penuh dengan kesuntukan...iya euy emang kalo di kota besar kayak jkt suka gak nahan esmosi jiwa. Apalagi eyke yang orang kampung gini, biasa di kota kecil aja...

yawis sukses lah mbak ipied menjalani hidupmu disana, tahan2 aja dan tetep nakal hehe.

~Agi~ mengatakan...

eh mba ipied
mie aceh nya disana jg enak tuh...
cobain deh....

( lah malah ngajak wisata kuliner)